sedikit cerita tentang Pekanbaru(Riau)

img_0251.jpg

kali ini agak kedaerahan dikit yaa…^-^

Pekanbaru yang merupakan Ibukota dari provinsi Riau ini adalah kota kelahiranku. Dulu mungkin orang-orang banyak yang belum kenal dengan kota Pekanbaru ini. Ingat deh, waktu pertama kali kenal yang namanya chatting waktu itu masih zamannya MIrc, ketika aku bilang kalau aku dari Pekanbaru, banyak yang masih belum tau. Kdang suka mikir,” orang ini pernah belajar geografi gak sih? ” Tapi aku gak bisa nyalahin juga, mungkin kasusnya sama dengan aku yang masih susah ngafal ibukota provinsi yang ada di sulawesi atau kalimantan..:D, ntah mana yg tenggara, selatan, timur, barat, utara, suka kebalik2. yang ingat paling pontianak, manado dan ujung pandang. Karena punya khas masing-masing. Selebihnya, payah..apalagi sekarang, yang namanya udah banyak yg diganti.

Ketika aku berumur 1 tahun dengan sangat terpaksa aku meninggalkannya menuju Riau Kepulauan yang sekarang sudah berpisah dari Provinsi Riau. Hingga akhirnya aku kembali ke Pekanbaru ketika resmi menjadi siswi salah satu SMU di sana. Karena kepindahan aku itu lah, memberikan motivasi yang sangat besar bagi orangtuaku untuk pindah lagi ke Pekanbaru. Walau itu diawali dengan penempatan papa di daerah yang juga tempat kelahirannya. Tapi Mama dan adik2 tinggal di Pekanbaru menempati rumah yg sudah ditinggalkan lebih kurang 16 tahun yang berada di kawasan Rumbai.

Tapi sayangnya, rupanya sampai saat sekarang aku yang masih belum berjodoh dengan orang tuaku ^-^. Ketika SK penempatan papa di tempat kerja barunya baru aja keluar, anakny yang sudah sejak umur 15 tahun kurang 3 bulan hidup berpisah darinya ini, malah udah kabur duluan ke pulau jawa daerah yang tidak pernah dibayangkan bakal menginjakkan kakinya ke sana. Tak cukup dengan itu, ternyata Allah menakdirkan lain. Anakny ini malah diemban tugas belajar di negara yang tidak pernah terbayangkan bahkan terbetik dalam hatinya ini. Kuasa Allah, siapa yang tahu? Mudah-mudahan suatu saat nanti bisa berkumpul kembali. πŸ™‚

Tadi disela2 kegiatan, iseng-iseng browsing. Kemudian oleh mbah google dihantarkan ke satu situs yang banyak sekali foto2 kota Pekanbaruku tercinta.

DISINI . .

Lihat deh..cantik banget. Dan buat aku tambah kangen. Pengen pulang lagi. Padahal agustus yang lalu baru saja aku balik dari sana. ^-^

Sejak 4 tahun yang lalu aku tinggalkan, perkembangan kota ini terasa sangat cepat sekali. Mall-mall besar dimana-mana, tata kota yang semakin rapi saja kulihat dan juga lumayan bersih (jelas dong sebagai penerima Adipura gitu lho..hehe..sedikit narsis nih). Terutama di sepanjang jalan protokol jenderal sudirman. Dan sekarang katanya pembangunan juga di pusatkan di daerah Panam, yang akan dibikin seperti Jalan Jenderal Sudirman.

Tentunya aku seneng banget dong.. Soalny itu deket banget dari rumahku. ^-^

Sekarang Pekanbaru sedang menjadi topik nasional.

Terutama….

di kalangan artis, selebriti insan perfilman. ya..aku rasa terutama para pengikut berita infotainment(eh ada gak ya, di acara gosip itu CMIIW ) dan penggemar film tau tentang ini. Tahun ini 2007, Riau bersedia menjadi tuan rumah diajang paling bergengsi insan-insan perfilman Indonesia( walau sebenarnya aku pertama kali tahu dari blognya jeng nilla πŸ˜‰ )

Tentu saja diacara yang menurut orang banyak, hanya menghambur-hamburkan uang ini banyak yang pro dan kontra. Terutama dari mahasiswa, yang sudah beberapa kali mengadakan aksinya yang menentang diadakannya FFI ini. Disebut-sebut ini sangat kontradiksi sekali dengan misinya orang nomor 1 di Riau dengan K2inya. Bahkan katanya di DPRD itu sendiri juga banyak yang kontra, terutama fraksi PKS. Tapi ini disebutkan untuk mendukung visi dan misi yang ingin menjadikan Riau sebagai Pusat kebudayaan melayu di Asia Tenggara tahun 2020.

berita yang berhubungan bisa dibaca disini, disini atau disini

Tapi hari ini, aku dikejutkan juga oleh berita disini . Tentang adanya protes dari dewan penasihat FFI Panitia daerah Riau mengenai biaya yang sangat besar untuk membayar SCTV sebagai satu-satunya stasiun televisi yang punya hak siaran langsung waktu malam puncak rangkaian FFI tanggal 14 Desember mendatang. Bahkan disertai adanya ancaman, pembatalan. Tapi aku kurang suka dengan pernyataan dari ketua penyelenggara acara ini, yang kesannya menyalah-nyalahkan Riau(malas aku menyebutkan namanya, baca aja di detikhot dot com ya :D).

Well, aku sedang tidak ingin membahas masalah ini. Kita lihat saja nanti, bagaimana akhirnya. Bagaimana jadinya pelaksaan acara itu nanti? Dianya sudah didepan mata, untuk protes sekarang, rasanya sudah tidak ada gunanya. Rangkaian acaranya sudah terlanjur berjalan mau protes jg buang-buang energi saja. Jadi biarlah dianya berjalan sebagaimana adanya. Di dukung sajalah, mungkin saja ada benarnya, bahwa acara ini bisa sekaligus menjadikan ajang promosi bagi provinsi Riau yang khas kenal budaya melayunya. Walaupun itu telah menyedot biaya yang sangat besar sekali dari APBD.

Aku cuma berharap ketika acara itu berlangsung,agar tidak ada hal-hal yang memalukan Riau saja nantinya.

Riau memang punya potensi yang sangat besar untuk menjadi tempat diselenggarakanny event-event besar. Pada tahun 1994 Riau pernah menjadi tuan rumah MTQ tingkat Nasional yang ke XVII yang juga diselenggarakan secara besar-besaran. Buktinya sampai didirikan arena khusus untuk penyelenggaran MTQ yang akhirnya sering dijadikan tempat pameran dan pementasan kesenian daerah.Dan di tempat ini pula lha, malam puncak rangkaian FFI 2007 ini akan diadakan. (Fotony yg ada diatas itu tuh..).

Kemudian Tahun 2005 Riau juga pernah jadi tempat diselenggarakan APHO. terus juga disebutkan bahwa di tahun 2012 nanti Riau akan dijadikan tuan Rumah buat pelaksaan PON XVIII.

Bravo aja deh buat Riau!! ^-^

Iklan

21 thoughts on “sedikit cerita tentang Pekanbaru(Riau)

  1. Hiks… Jadi terharu saya pas baca.
    Terutama yg paragraf2 atas…
    Mau nangis.. Huaa…

    Btw, foto di atas yg tempat FFI ntu arsitektur asli Riau atau gmana sih mbak?

    Keren kayaknya… πŸ˜€

  2. @praditya
    khekhekhe..masak sih?? tidak bermaksd buat adit nangis lho..heheh..

    iyah, itu arsitektur asli Riau..yang paling khasnya itu ada dibagian atapnya yang bersilang itu dan warna kuningya..hmm..namanya apa yak? heheh..lupa..:D
    Kalau ke Pekanbaru, terutama kantor2 pemerintahan rata2 arsitekturny seperti itu..

  3. hUWAAAAAAA, mbak Dy, bikin aku kangen pulang!
    mbak Dy pernah tinggal di Rumbai juga tho?
    sama donk!
    kayanya klo ditelusuri histori nomadennya mirip2 sm kisahku πŸ˜‰
    cuman beda nasib, aku ndak sampe ke Jepang πŸ˜€

    anyway, Pekanbaru skarang udah banyak berubah banged memang, aku tahun ini hampir tiap 2 bulan pulang *hehe, homesick mulu :D*
    Mall kayanya udah di mana2, citra bukan tempat nongkrong satu2nya lagi, trus Arengka tu kayanya skarang pesat banged yak, positifnya yg aku lihat sih skrg Riau udah ga sekotor dulu, sampe2 khan dulu itu Pekanbaru diplesetin bukan kota bertuah, tp kota berkuah πŸ˜›
    tp skrg dah bersih banged kok jeung πŸ˜‰

    Kayanya Pekanbaru makin maju ya?
    pengen deh habis lulus langsung mengabdi di kota kelahiran ini 8->

    amiieeeennn πŸ˜€

  4. huhuhu keren gedungnya, terakhir pulang perasaan belum jadi. itu gedung wat nyelenggarakan ffi ntar kan?
    sepertinya memang bakal rame tuh, asal jangan kaya gedung mtq aja yah ntar setelah acara malah seperti terbengkalai gak ada acara2 penting yang dilaksankan di sana.

  5. @morishige_pulang_fieldtrip
    yup..bgs banget..^-^

    @Nona Nieke
    iyah, aku pernah tinggal di Rumbai..yg diperumnasny ^-^. tp skrng udah di tinggal di Ardath Arengka. mayan, deket klo mo ke SKA..heheh..Klo nieke tinggal di komplek kan yaa?
    wah..2 bulan sekali..ikutan doongg..:D
    wah..aku baru tahu tuh, ada gelar itu..hahah..lucu jg :p. Tapi skrng udah gk bs lagi dong ya..walau dijalan nuju rumahku masih berkuah klo hujan..hihii

    aamiinn..yuk..yuk..bareng2 kita mengabdi di kota kelahiran kita ^o^.

    @bedh
    terakhir kapan pulang ke pekan?
    iyah..itu gedung utk FFI ntar..dan itu lokasiny di MTQ lho..yg dulu itu sepertiny dirubuhkan..wkt itu kan belum permanen yah..msh bangunan tripleks.
    trus kalau ada acara event2 gitu udah banyak yg diadain di sana.
    kayak wkt aku pulang kemaren ada RIAU EXPO, trus BOOK FAIR, katanya juga ada festival jazz juga kemaren.

  6. @ mbak Dy: enggak kok, aku tinggal di luar waktu masih di Rumbai, trus mama pindah ke Duri *yg kerja di perusahaan ituh mamaku :)*, baru tinggal di kompleks sampe skarang, trus rumah di Rumbai dikontrakin, papa pindah ke Dipo, trus gak lama pindah lagi ke Dumai sampe skarang. Hehe, ribet yak? πŸ˜› Yah, begitulah gara2 dinas dan kuliah keluarga kepecah2, tp silaturrahmi ttp terjaga kok πŸ˜‰ tdnya aku jg mw nonton FFI, tp unfortunately aku baru balik tgl 21 😦 mbak Dy kapan balik? ntar klo balik kontak2 ya! kita jelajahi Pekanbaru yg sudah berkembang pesat itu >:)

    Dy said :oh gitu yah..ternyata lebih ribetan nieke yak heheh..klo aku sih sekarang semua keluarga udah berkumpul, kecuali aku yang masih nomaden sampe sekarang..:D. Belum tau nih Niek, kapan pulangnya?.biasanya aku pulang agustus, tp agustus taun depan insyaAllah udah taun terakhir, jd gak tau deh bisa pulang pa gak nya..iyah2.insyaAllah ntar aku contact kalian ber2 deh kalau mudik..klo bisa ketemuan ntar ya, kita..^-^..untuk menjelajahi Pekanbaru tercinta.ah..jd pengen pulang februari ini nih :p

    @ Bedh: pernah tgl di Pekan jg tho? asiiiikkk, makin banyak aja anak pekan yg ngeblog ni tampaknya πŸ˜€

    Dy said : iya niek, aku jd pengen ngumpulin anak pekan yg ngeblog..heheh..mana tau ntar bisa kopdaran πŸ˜€

  7. Belum pernah ke Pekanbaru… Tapi setuju sama kata nieke,

    “pengen deh habis lulus langsung mengabdi di kota kelahiran ini”

    Maksudnya, sebagai putra *atau putri* dari daerah tertentu akan lebih baik kalau setelah merantau kita balik lagi ke kampung halaman dan membangun kampung kita dengan baik! Soalnya saya agak menyesalkan perkembangan kampung halaman saya, kota Bogor, yang tidak tertata dengan baik. Jadi, kotanya ga rapi gitu.. Kan sayaaaang… Bahkan salah satu temen saya bilang pengen jadi walikota di kampung halamannya, karena dia sayang banget sama kampung halamannya itu. πŸ™‚

    Btw, salam kenal ya dy!

    Dy said : iya..bener tuh temennya..aku juga pengen..tapi jadi ibu walikotanya aja..hehee..ayo, dateng ke ke Pekanbaru Ratie, mana tau bisa jadi inspirasi buat ngebangun Bgr. btw, aku jg belum pernah ke Bogor sih..:D
    iya salam kenal kembali yah ^-^

  8. say pulang hampir setiap lebaran sebenernya, cuma nggak begitu sering keluar. saya lebih memilih untuk ngabisin waktu lebih banyak di rumah sama mak dan ponakan2 saya. jadi kalo keluar sesekali aja. saya nggak tau ternyata di mtq itu banyak kegiatan juga yah huhuhu gak gaul ni maap.

    Dy said : wah..anak rumahan yah..kebalikan sih ni sama aku. kalau pas pulang aku malah lebih banyak jalan2nya, walau tetep sama mak dan adik2..krn masih belum punya ponakan ^-^. di MTQ itu br sekarang2 ini sih banyak acaranya..klo dulu..hmm..hehe..no comment deh…kalau anak2 yg lama di pekan rasanya tau deh..:D

    @Nona Nieke
    lah diriku dari kecil mpe tamat sekolah nggak pernah ninggalin pekanbaru, tapi pas mo kuliah mpe sekarang tinggal di bandung πŸ™‚
    sempet sih tinggal di jakarta 1 thn tapi nggak betah huhuhuhuh

  9. eh, masa sih Dy pertama kali tau info itu dr blogku?
    perasaan aku udh telat bgt batunya. hehehe… πŸ˜›
    iya, setuju! putra dan putri Riau harus kembali lg ke kota kelahirannya! πŸ˜‰
    aku jg ada rencana mau mengabdi pd kota kelahiranku yg sekarang sudah maju dengan pesat itu! πŸ˜€
    kangen euy, sama Aditya FM, batagor Dipo, sampai sumpeknya Arengka itu! hahahaha… πŸ˜€
    biar aku ndak orang asli berdarah Riau (karena Papa-Mama asli org Bukit Tinggi), tp tetep aja tuh lebih ngerasa jd orang Riau! πŸ˜›
    soalnya udh lebih dr separuh hidupku dihabiskan di sana.
    *huhuhuhu… terharu sangath sayah…*

  10. @ juminten
    heheh..iyah..memang itu pertama kali aku tahu ttg FFI itu, dan waktu itu juga pertama kalinya aku ketemu blognya Nilla ;).
    ayo2..mari kita bangun Riau bersama..walau bukan asli Riau kan yg penting lahirnya di Riau. ^-^

    lho Arengka itu sumpek yah..hihi..iya sih, apalagi klo udah ketemu simpang 4. tapi bentar lagi jalanny udah jalur 2 tuh..bakal tetep sumpek jg gak ya..^-^

    btw, batagor dipo itu batagor yg di Ronggo yah. hiks..sampe sekarang aku belum pernah kesana lho..heheh..

  11. waktu pertama kali ke riau,
    saya berangkat dari padang melalui perjalanan darat, keren lho melewati bukit2 meliuk2 lewat kelok 9, sampai pk baru di sana unik deh, banyak rumah di ujungnya ada hiasan kuning kaya di gambar, keren deh pokoknya

    lho kok, malah jadi cerita saya, :p

    heheh maap

  12. @Praditya
    uhehue..maaf Dit..jd pada bernostalgia yg diatas2 itu :p

    @puputs
    hehe..mmg beneran keren kan mbak?^-^ ..kapan tuh mbak datang ke Riaunya?
    apalagi sekarang, tambah keren deh..:D hihi..jd promosi gini

    @toni
    kok aku sampe terakhir belajar geografi kls 2 smu, gak pernah merasakan keasyikan geografi yah..heheh..
    dan sayangny geografi itu gak ada prakteknya ya.. πŸ˜€

  13. @toni
    iya sih..pas belajar mmg teori doang.. tapi pas UAN malah disuruh praktek..hihihi

    @deen10February
    iya nih..+_+ tapi mikirin biayany jg..
    ^-^ oh orang makasar yah…ciao aja deh buat kita ber 2, insyaAllah ada masany utk pulang kampung πŸ™‚

    @ladokutu
    mari..mari..
    lho tapi kok ada tapinya yah..^o^

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s