Culture Shocked

 

culture1.jpg

Pertama kali mengenal istilah “culture shocked ini semenjak aku menginjakkan kakiku di negeri ini. Kalau gak salah(berarti bener ya 😛 ), taunya itu sewaktu pernah dibahas di kelas ketika masih belajar bahasa Jepang hampir 4 tahun yang lalu. Tapi waktu itu aku bingung juga sebenarnya, apakah aku merasakan culture shocked?.

 

 

kalau di lihat dari kata2 Shocked tersebut, itu biasanya selalu identik dengan sesuatu yang buruk, yang tidak sesuai dengan perkiraan kita. Karena sejak datang ke sini aku selalu mendapat kesan yang baik terutama dengan sistemnya yang banyak dipermudah, atau mungkin juga karena waktu itu masih bareng-bareng teman yang lain, jadi tidak begitu merasakan apa yang namanya culture shocked. Ceritanya waktu itu, walaupun tinggal di Jepang, lingkungannya tetap saja Indonesia. Nuansa jepangnya itu cuma kerasa ketika di sekolah bahasa. Setelah itu…balik lagi ke suasana Indonesia, mmg cinta Indonesia sih :mrgreen: , (bilang aja malas ngomong bahasa Jepang..heheheh)

 

 

Tapi, setelah aku balik ke tanah air untuk yang pertama kali, barulah aku mulai merasa perbedaan yang sangat drastis itu. Terutama di pelayanan masyarakatnya. Huhuu..sempat shock aku pertama. Shock yang pertama itu terjadi ketika aku mengantri di bagian imigrasi waktu kedatangan di bandara Cengkareng. Waktu itu aku pulang dengan pesawat Cathay Pasific yang transit di Hongkong. See, di sana banyak TKW2 yang sedang transit rupanya, .. Jadinya gak heran, kalau aku dan teman2ku yang bareng pada saat itu juga disangka TKW yang sedang transit mungkin :mrgreen: . Yea..its ok lha, asal jangan ntar terjadi pelayanan yang tidak mengenakkan saja, karena disangka TKW.

 

 

Selama di sini udah terbiasa selalu antri dengan rapinya, biarpun lama tidak membuat hati panas, ya..resiko juga, kalau mau gak ngantri datang awal2 dong ya..terus waktu lagi ngantri itu, aku didorong2 dari belakang..asli rese banget rasanya. Wong ya sabar.. Ntar akan dapet giliranya juga kok. Ngapain musti dorong2?

 

 

 

Trus shock yang kedua : ketika mendapat pelayanan yang tidak memuaskan di supermarket. Biasalah kan, kadang memang suka malas nyari barang, daripada malu bertanya jalan2 :mrgreen: mending langsung nanya aja. Tapi apa yang kudapat? mbak2 petugasnya itu Cuma menunjukkan tempatnya dari kejauhan. Apa salahnya sih diantar, minimal sampai di lorongnya aja. Mungkin dulu aku menganggapnya biasa, akan tetapi ketika sudah terbiasa mendapatkan pelayanan yang baik bisa jadi shock juga. Trus juga, gak terbiasa ketika dilayani dengan nada cuek, rasanya dalam hati ini jadi sedikit sebel juga heheh, abis di sini kan suaranya mbak2 pelayan itu lembut banget.

 

 

Shock yang ketiga : waktu nyebrang jalan di jalan raya :mrgreen: . Beneran aku jadi gak pandai nyebrang jalan, padahal dulu aku termasuk ahlinya menerobos jalan raya..heheh..

 

 

 

Shock yang keempat : gak terbiasa ketika masuk supermarket gak ada yang nyambut..heheh..kebiasaan di sini, selalu mendapat sambutan “irasshaymase” trus pas keluar “arigatou gozaimasu” . kerasa sepi aja

 

eh tapi untuk poin yang ke 4 ini, aku ketemu toko yang seperti ini di Indonesia (baca : pekanbaru), di toko roti van ho**ano, aku mendapat ucapan “datang lagi” ketika selesai membayar. wah..wah..surprise..bener, kedengaranny agak aneh sih, tapi ok lha tu. karena itu jadi seneng belanja di sana :mrgreen: .

 

 

Jadi kesimpulannya, justru aku mendapatkan culture shock itu setelah balik ke negeri sendiri. Bukan maksudku ingin menjelek-jelekkan negara sendiri. Tapi tak lain ini hanyalah, perbandingan demi perbaikan. minimal, ntar kalau aku punya toko sendiri aku bisa menerapkan pelayanan yang demikian? huhu..menghayal :mrgreen: .

 

Memang sih, rasanya terlalu jauh jika kita membanding-bandingkan dengan Jepang yang notabene negaranya sudah maju, sesuai dengan teori ekonomi (hmm…lupa namanya siapa, siapa yg tahu tolong kasi tahu ya ), yang kira-kira isinya tuh mengatakan semakin maju suatu negara, maka sektor industri jasanya yang semakin berkembang. Bahkan, jika dibandingkan dengan negara-negara maju lainnya pun Jepang ini memang termasuk negara yang pelayanannya paling bagus.

 

Jadi walaupun kita orang asing, dalam masalah mengurus-ngurus seperti KTP, perpanjangn visa, minta surat keterangan bahwa belum punya penghasilan, insyaAllah tidak akan dipersulit sama sekali. Justru karena kita orang asing, akan lebih dipermudah. Cukup ikuti saja instruksinya.

 

Beda dengan di Indonesia, bener sampai sekarang aja mentalku masih belum ada untuk menghadapi birokrasi di Indonesia yang berbelit-belit itu. Sebenarnya yang bikin sulit itu adalah orang yang terlibat di dalamnya. Bukan prosesnya itu sendiri. Waktu pulang kemaren, untuk ngurus KTP dan SIM aja semuanya mama yang ngurusin. Sepertinya mentalku belum siap, untuk menghadapi kerasnya hidup di sana nanti. menerima begitu saja untuk dioper-oper ketika mengurus KTP passport dan sejenisnya. hah..jadi ingat pengalaman waktu ngurus passport dulu. Tapi gimanapun, aku harus siap 🙂 .Because i love Indonesia very much ^o^

 

ck..ck..kapan ya Indonesia bisa berubah menjadi lebih baik?apakah ketika nanti setelah generasi kita sekarang ini yang memegang peran, Indonesia tetap akan seperti ini? well, bisa kita lihat saja 20 tahun yang akan datang. walau gak tau, apakah umurku nanti bisa sampai ke masa itu atau tidak 🙂

 

ps : di postingan ini kok banyak mrgreen-nya ya.. 😆

 

 

 

Iklan

30 thoughts on “Culture Shocked

  1. @praditya
    untuk saat sekarang, satu2ny cara untuk ngerasain pelayanan yang seperti itu tuh ya datang ke sini dit… ayo kapan datang ke sini? :mrgreen:

  2. # 2
    Mbak bumbu dapur dimana ya ? Disana mas (menunjuk ke arah yang jauh Ya, sudah kesana langsung. Sampai sana tidak menemukan yang dicari. Tanya lagi sama petugas yang disitu. Oh, itu disana mas (menunjuk ke arah tempat saya pertama bertanya . Capek deh …

    #3
    Biar nyebrang di Zebra Cross, kendaraan tetep aja ngebut-ngebut. Malah kalau tahu ada orang mau nyebrang, malah tambah dikebut. Ngeri …

    #4
    Pelayannya pelit-pelit senyum. Balas senyum aja kadang nggak mau. Cemberut …

  3. @rayyan
    huhuhu…iyah..persis yang seperti itu 😆
    btw, yg no 2 itu bener2 kejadian??huahua…pasti lebih sebel lagi yah 😆

    @bodrox
    heheh..pengennya..tp skrng ini saya masih jadi rakyat biasa, 😆
    yah..dimulai dari diri sendri dulu aja, mudah2an bisa nularin ke orang2 sekitar ^o^

  4. Enak ya di jepang.. Dari dulu emang pengen tinggal di negara yg teratur kaya Singapore atau Jepang.. *melarikan diri.. hihi…*

    Dy said : hihihi..ntar kalau dah tiba di luar, malah sering kangen sama negeri sendiri lho mbak Ratie..kayak saya ini.. 😆

  5. Wah, asyik nih pernah ke Jepang…
    Btw, Bapak ku kalau di rumah suka banget banggain orang2 jepang. Mungkin karena nama bapakku ada nama2 jepangnya. Muhalim Ali Akira. Katanya sih, kakek ada turunan Jepang… hehehe belum tahu pastinya sih…

    Aturan2 dirumah juga kadang berbau Jepang. Misalnya kalau abis makan ga boleh langsung jalan. Lebih baik seperti orang Jepang, duduk dulu sambil baca2 buku ato koran… Biar pencernaannya bagus… (Ya iyalah… masa habis makan langsung kabur…)

    Tapi aku tetep bangga kok dengan negara ini.. I Love Indonesia…
    Kita akan terasa cinta banget ma negara ini kalau kita udah jauh dari Indonesia. Percaya deh.. coba aja…

    Dy said : wah..hebat tuh ayahnya, bisa nerapkan aturanny jepang yang teratur itu di rumah..

    (Ya iyalah… masa habis makan langsung kabur…

    lho bukannya banyak yang memang seperti ini “SMP” siap makan pulang :mrgreen:

    Kita akan terasa cinta banget ma negara ini kalau kita udah jauh dari Indonesia. Percaya deh.. coba aja…

    ya bener sekali, kita jadi mikirin tentang negeri kita..walau banyak kekurangan, aku masih tetap cinta sama Indonesia kok 😉 , malah ini sekarang udah pengen cepet2 balik..heheh..

  6. hmmm,,,
    dikelas, kita pernah diskusi tentang masalah yang di hadapin indonesia,,,
    dan kita berpendapat, untuk solusinya indonesia harus merubah “budaya” yang ada,,,maksudnya dsni bukan budaya etnik atau segala macam,,yaitu budaya yang baru muncul, yg mendarah daging menyebar ke seluruh indonesia,,, contohnya : budaya korupsi, budaya etika, budaya males (usaha sdkit tapi pengen untung gede!!ngehayalll)),budaya keegoisan pribadi (perut gue laper, persetan dengan yang lain, yg penting gue kenyang!!!),,,bu aya eh (eh bukan, ini mah tetangga gue,hihi…)… kalo g dirubah budaya yg spt ini, selamat menghayal Indonesia bakalan maju,,, yaah jgn berharap orang lain buat berubah, palinng g mulai dari kita tuh udah ngobatin “budaya” yang jelek ini di diri kita sendiri,,,

    Dy said : kalau budaya etnik itu sebaliknya harus terus dilestarikan agar gak di claim oleh negara lain ^o^ , yup, mari kita mulai dari diri kita sendiri..mudah2an bisa ditularkan ke orang sekitar kita..mungkin itu lebih baik 🙂

  7. sebenernya budaya itu berasal dari kata buddhaya asal dari kata budi atau akal sehingga awalnya budaya itu terbentuk dari keinginan ide-ide serta gagasan yang baik. gagasan ini kemudian ada yang menjadi suatu garis haluan didalam sebuah area atau wilayah sehingga kemudian menjadi norma. padahal kebudayaan itu katanya sih lebih luas daripada itu mencangkup nilai-nilai, ilmupengetahuan, sosial ekonomi, religi dan sebagainya.
    saya tak melihat kejelekan disana, lagian katanya sih kebudayaan satu tempat tidak bisa dibandingkan dengan kebudayaan lain karna banyak faktor yang mempengaruhinya. seringkali kebudayaan juga berubah karena perkembangan jaman.
    saya tidak sependapat suatu kebiasaan jelek yang dilakukan sekelompok orang secara terus menerus dianggap sebagai suatu kebudayaan. karna kebuyaan itu sebenarnya menurut yang saya baca adalah suatu gagasan yang mulia. jadi seandainya kebiasaan jelek itu dilakukan secara terus menerus oleh beberapa orang didalam suatu wilayah belum bisa di anggap sebagai kebudayaan apalagi ciri khas dari wilayah tersebut. seringkali kita juga sering dengar kalau orang padang itu pelit, orang melayu pemalas, orang batak itu kasar.
    hal tersebut tidak rela saya anggap sebagai suatu kebudayaan dan jadi ciri khas kebudayaan indonesia.
    huhuhuhu
    seperti serius banget yah?
    padahal saya nyontek dari mbah wiki.
    😆

    heheh..kalau tentang kebudayaan yang aku tulsi diatas..keknya banyak yang setuju deh..
    btw, orang melayu pemalas..upss… 😳 , aku mau buktiin ah…kalau tidak semua orang melayu itu pemalas 😆

  8. Saya juga pernah mengalami shock teraphy di negeri sendiri… sepuluh tahun yang lalu…
    Tentang mental bangsa kita ini saya juga pernah menulisnya disini
    Tapi ya, home sweet home, tetep ada bagian-bagian dimana rumah sendiri lebih terasa nikmatnya

    Dy said : wah..iya ya..mbak, ntar saya intip di sana 🙂 , bener mbak, bagaimanapun jelekny rumah kita, tetap itu adalah rumah yang paling nyaman buat kita ^-^

  9. wah Dy, postinganmu ini agak2 nyambung dgn postingan baru kami!
    hehehehe… 😛
    emang tuh, kenapa ya pelayanan masyarakat di Indonesia masih sangat tidak memuaskan?
    apakah ada hubungannya dgn penghasilan mereka yg relatif kecil? 😐

    Dy said : wah benarkah..udah lama gak ngintip ke sana nih..ntar saya intip ke TKP, ^-^
    ehm..aku juga pernah mikir gitu sih..karena penghasilan mereka kecil, tapi kan yang namanya kerja tetep harus ikhlaskan ya..kalau udah kerja tapi wajah tetap cemberut, ebrarti belum kerja dengan sepenuh hati mungkin

  10. waktu dulu ke pekanbaru, saya juga ngalamin culture shocked tuh, soalnya panas banget!! Halah!! itu mah bukan culture shocked atuh ya? :))

    Dy said : hahahah..itu namanya temperature shocked 😆

    tapi soal berhadapan dengan birokrasi itu, saya juga paling males deh ngurus2 KTP dan SIM di Indonesia, terlalu panjang dan lama…jadinya dipermainkan dan mahal

    ho oh..kalau memang prosesnya panjang sih gak masalahnya..dipermainkan dan tambah mahal itu yang gak enaknya…mending mahal mmg karena biayanya segitu, tapi ini mahal karena harus membayar orang2 itu.. 😐

  11. Aturan dulu Indonesia biarin aja dijajah jepang agak sedikit lebih lama.. Jadi biar ada kultur yang bagus2 tertinggal..

    Kalo soal nanya barang di supermarket yang gede, gue pernah:

    gw: mbak, sikat gigi ada dimana yah?

    dia: oww, ada di sana, mas.. ** sambil nunjuk2 ke satu arah **

    gw: wah, disana itu dimana? Abis rak nya banyak banget..

    dia: Gini aja, mas.. Mas, jalan lurus aja.. trus rak ke tiga belok kiri.. Lurus lagi.. kalo ada pohon mangga gede, mas belok kanan.. lurus lagi.. rak ke empat, mas naik ojek aja.. Bilang aja sama abang ojeknya minta turun di rak sikat gigi.. dia tau kok.. Bayar aja RP. 2.000,-.. Lebih cepet, mas.. Daripada jalan..

    gw: oww.. makasih ya, mbak.. ** Dan gue gak jadi nanya lagi dimana gue bisa nyari rak kecap & saos sambel.. **

    ..

    ..

    ..

    ..

    ..

    Iya, itu gue cuma ngarang kok… hehe..

    Dy said : ya ampun ini yang punya monyetpinter, pintar ngibul rupanya..hehehe..piss..

  12. culture shocked..?!
    aiihh, dt ngalamin bgt mbak.. walaupun msh dlm batas wilayah Indonesia jg sih, he5x..
    prtma pndh dr bandung ke aceh trus medan skrg.. *pindah2 mulu* 😀
    budaya Jawa/Sunda beda bgt ama Sumatera..
    yg td-a ngomong lembut bgt jd berubah gitu..
    udah gitu, sempat kaget & jantungan kalo dgr org2 di Medan ngomong..
    kayak dibentak2.. xp

    *lah, koQ jd cerita gini yah?! 🙄 *

  13. @deethalsya
    khekhekehe…ya ampun, aku pikir blog ku ini, bersih dari yang namanya hetrix2an hihihi…
    eh iya ya…di medan itu katanya suarany keras2 banget ya kalau ngomong..jangankan medan, anak riau aja kalau dibanding ama anak di jawa keliatan banget bedanya, kalau udah anak2 riau yang ngumpul ributnya itu bener2 deh…>> menurut orang jawa 😀

  14. gak terbiasa ketika masuk supermarket gak ada yang nyambut..heheh..kebiasaan di sini, selalu mendapat sambutan “irasshaymase” trus pas keluar “arigatou gozaimasu” . kerasa sepi aja

    Boo.. di Gramedia tiap hari melakukan tradisi kaya gini lho.. coba deh dateng pagi2 pas mereka baru buka.. pasti disambut dari mulai karyawan sampe manajer menyambut kita

  15. Oh ya…
    Tapi di bank2 swasta sekarang udah mulai ramah2 lho…
    Padahal yang terima di pintu satpam yang kekar2… tapi mereka ramah. Apalagi kalao bank syariah. “Assalaamu’alaikum…” dengan tersenyum gitu…

  16. @ridu n mbak Nin
    wah..gitu yah..waduh, pulang kemaren gak ada ke bank sih…
    tapi kalau ke gramedia, rasanya belum pernah ngalamin..ntar deh coba pergi kesana pagi2.. 😀

  17. coba ke sushi tei atau sushi nobu, jeng. Pasti mendapat salam yang sama saat masuk dan keluar. Mana seruangan teriak semua lagi. kebayang suaranya kencengnya bisa ngagetin beruang lagi hibernasi. 🙂

  18. iyya…long time no see, nih…
    Hm..culture shocked, ya ?
    Kemarin seorang temen cerita, dia bilang, orang2 yang bekerja di publik service itu senyumnya kelihatan banget dipaksakan, trus ditimpali ama temen yang lain, katanya “itu mah senyum yang gak tulus….He..he…
    Jadi bingung, ya ?
    Barangkali setiap manusia yang ada di dunia ini kudu menyadari bahwa senyum itu bukan hanya lip service semata tapi juga ‘heart service”. Hati yang gundah kalo dibawa tersenyum dengan penuh ketulusan juga akan memberikan effek yang baik…
    Insyaallah..

  19. @eve
    iyah…memang seperti itu kalau di jepang aslinya..gak hanya di sushi ten, tapi di convenience store juga seperti itu..tapi aku suka banget dengernya, serasa di hargai 🙂

    @syelviapoe3
    iyah..alhamdulillah, tadi bisa chat beberapa lama ya kak..^-^
    bener tuh kak, kalau lagi sedih terus senyum..pasti deh terasa banget bedanya, tapi ya tetap senyumnya pakai hati..bukan asal melebarkan bibir aja..heheh..
    keep fighting ya kak Putri, moga lancar semua2nya.. 🙂

  20. Betul ya, yang lebih bikin culture shock itu justru pas balik ke Indonesia, klo pas kesana paling yang bikin shock krn susah sholat, trus bahasnya juga ^^

  21. Untuk survive di Indonesia …(ketika udah kerja setelah lulus nanti)

    Hal-hal beginian jangan terlalu difikirkan … kerjakan apa yang kita bisa kerjakan …
    Dan kalo punya sedikit otoritas … pergunakan itu untuk membuat segalanya jadi lebih baik …

    kalo belum … just do … biar jadi teladan bagi yang lain … Kelihatannya seperti hopeless but … believe me … It works …!!!

    Permata akan tetap jadi Permata … dimanapun dia …

    at least ini yang selalu aku tekankan pada Traineeku yang lulusan luarnegeri … jika mereka komplain terhadap apa yang terjadi di negri ini …

    Ups maap … darah trainer saya tiba-tiba muncul … just can’nt help it …

    Regards
    http://theordinarytrainer.wordpress.com

    Pesenku cuma satu … beware of “snob”
    (wah maap udah kebanyakan nih …)(maap ya )

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s