benarkah rumput tetangga memang selalu lebih baik?

Assalaamu`alaykum semuanya..oke, kembali dengan saya Dy di sini. Sesuai dengan KePri (red : keputusan pribadi) , saya kembali memutuskan untuk bangkit dari tempat peristirahatan terakhir panjang saya. Selama lebih kurang 10 hari hasrat saya menjelajahi dunia maya teramat sangat berkurang sekali (jika tidak ingin dikatakan tidak ada sama sekali) dan sibuk dengan dunia saya sendiri yang memang benar-benar sendiri πŸ˜† .

Selama itu saya ngapain aja?

tidur πŸ˜†

macam beruang kutub yang sedang berhibernasi πŸ˜€ .

ah gak juga..

sekali-sekali masih tetep bersms ria kok..

selebihnya? yah..gak perlu dijelaskan secara detail lha yaa.. πŸ˜‰

menurutku selama itu,ada banyak hal-hal yang hilang telah saya dapatkan dan hal-hal berharga yang saya fikirkan. Walau itu hanya ada dalam fikiran saya. Setidaknya cukup membantu saya dalam membantu mengeluarkan saya dari terbelenggu oleh elemen-elemen negatif yang telah membuat saya lemah tak berdaya. :mrgreen:

halah..ngomong apa sih aku ini, jadi gak jelas ginih..hehehe..

trus apa hubungannya dong, dengan rumput tetangga itu memang selalu lebih baik?

begini…

Sejak kecil, saya tuh punya satu cita-cita yang sangat konsisten tidak pernah berubah sampai saya terpaksa merubahnya dan meninggalkannya serta mengubur dalam-dalam keinginanku itu menjadi seperti sekarang. Cita-citaku itu adalah menjadi seorang dokter. Well, memang itu adalah cita-cita banyak orang di belahan seluruh dunia menurutku. Orang-orang yang masuk ke fakultas kedokteran terliat lebih elit dan yang pasti otaknya juga akan dianggap cemerlang. Tentu saja ya, karena untuk menghafal ribuan istilah organ tubuh dalam bahasa latin, nama obat, penyakit delele, pasti dibutuhkan kemampuan otak yang sangat memadai plus ketekunan dan kerajinan tentunya. Rasanya pasti bangga, bisa menjadi bagian dari mahasiswa FK. Kalau boleh jujur, sampai sekarangpun saya masih menyimpan rasa itu. Perasaan urayamashii melihat anak-anak FK dengan seabreg kegiatannya. (Sebelumnya saya mohon maaf, tidak bermaksud mendiskrimasikan fakultas, tenang saja..saya sendiri juga bukan anak FK kok πŸ™‚ . )

Suka aja ngeliat foto-fotonya mereka yang berpakaian serba putih. Terus baca-baca blognya anak kedokteran tentang kegiatannya sehari-hari. Juga masih sering suka minta cerita sama teman-teman yang lagi kuliah di Fakultas Kedokteran. Intinya aku tuh masih suka excited dengan hal-hal yang berbau kedokteran.

Walau sebenarnya aku sadar banget sih, mengapa Allah tidak memberikanku jalan untuk mewujudkan cita-citaku itu? ya, karena memang itu bukan yang terbaik untuk aku.

Sehingga, sampai sekarang aku masih terus mencari dan menggali, sebenarnya apa yang ada disebalik semua ini. Apa kira-kira kelanjutan perjalananku ini? Akankah aku temui sesuatu yang bisa membuat aku bener-bener enjoy lahir batin..duh..istilahnya.. πŸ˜† .

Alhamdulillah aku bersyukur kok dengan apa yang aku punya sekarang. Bisa berkenalan dengan orang-orang berbagai macam negara dengan beragam kebudayaan. Bisa bersentuhan langsung dengan kebudayaan yang banyak digandruingi oleh anak-anak muda penggemar anime terutama. Walau aku kurang begitu suka dengan anime.hehe..

Bisa melihat keindahan kota-kotanya serta keindahan alam yang sebenarnya tidak seberapa jika dibandingkan denga Indonesia menurutku, namun tetap terjaga sebagai aset bangsa. Bisa menyentuh salju yang halus dan putih, dimana dulu tuh hanya ada dalam khayalanku saja dengan cara menabur bunga esnya kulkas jadul yg ada di rumah ke kepalaku. (itu kerjaanku dulu, suka ngerik-ngerik salju yang ada di freezer πŸ˜€ )

Terutama sekali, bisa merasakan kemajuan teknologinya. Fasilitas-fasilitas kampus yang banyak sangat banyak membantu, Shinkansennya, densha, internet dengan kecepatan 100Mbps, kemudahan pelayanan masyarakatnya delele.

Saya yakin, skenario Allah itu Indah.

that`s all..

eh tunggu masih ada lanjutannya lho..

kemudian, untuk menyalurkan hasrat saya akan dunia kedokteran saya direkomendasikan oleh senpai saya yang sedang males ngelab , untuk nonton dorama korea yang judulnya “new heart”. Katanya sih “This drama will be about the growth and sufferings of the heart surgeons who work in the thoracic surgery department” ( Langsung copaste dari sana πŸ˜€ ).

350px-newheart.jpg

oh iya, ada satu lagi film dunia kedokteran yang saya suka. Kalau yang ini dorama jepang. judulnya “Dr.Koto shinryoujo”. Aku rekomendasikan banget deh drama ini. Jepang memang jago banget, bikin dorama yang bisa membangkitkan semangat seperti ini. Kalau dorama romance, sepertinya Jepang masih kalah banget sama negara tetangganya. Dorama ini juga berhasil telah membuat saya :(( , karna terharu tentunya πŸ˜‰ .

400px-drkotoshinryojos1-banner.jpg

owkeh, time to watch dorama !!! πŸ˜†

ujung-ujungnya ini maksudnya..hihihhihi…

PS: urayamashii –> Iri dalam artian positif

senpai : senior

yang bahasa Inggris tak perlu terjemahanny kan? πŸ˜€ , kalau perlu juga..silahkan dicari sendiri aja ya..kalau gak dapet-dapet juga, anda juga bisa mengandalkan orang-orang terdekat anda buat menterjemahkannya. ok ?? πŸ˜‰

keterangan gambar diculik dari website wikipedia


Iklan

37 thoughts on “benarkah rumput tetangga memang selalu lebih baik?

  1. Itu dorama2nya mirip Grey’s Anatomy kali ya,dy? Udah nonton Grey’s belum..? Baguuuusssss… Hehehe…

    Btw, kalo kamu kul di FK kayanya ga akan pernah ke Jepang kaya sekarang deh… Hehehe… Saya pengen sekolah ke luar ampe sekarang ga bisa2… Lucky u,girl! πŸ˜‰

    Dy said : blum mbak..iya katanya itu juga bagus yah..temen2 pada nonton soalnya..kata senpaiku itu sih mirip film “emergency room”, gak tahu juga itu filmny seperti apa πŸ˜€

    iya sih mbak..soalny, memang harus pilih salah satu..alhamdulillah, saya bersyukur banget sudah milih ke sini ^-^

  2. Aku udah baca komik Dr. Koto lho…
    Dia dokter jenius yang memutuskan untuk berdinas di pulau kecil

    Dy said : iya..iya..memang gitu ceritanya..oh itu disadur dari komik tokh..baru tahu nih..dulu itu nontonny juga gak sengaja, karena ngeliat penampakan dokternya aja…wah, gak nyangka..emang komikny udah beredar di ina ya..hihi..mmg aku bukan penggemar komik sih..

  3. waf asik2…tengkyuh… kangen pgn nonton drama jepang yg super romantis ituh

    Dy said : hehe..menurut saya sih. lebih romantis film korea..kalau jepang..hmmm..gak tahu, suka bosen aja kalau nonton dorama romancenya mereka πŸ˜€

  4. huhuhu saya beberapa kali nonton film drama korea ide ceritanya keren2. yang paling saya inget fly me to polarize huhuhu cenya cakep benerrrr. huhuhu

    saya juga waktu kecil pengen jadi pilot gedean dikit pengen jadi pangeran diponegoro (waktu sd kalau di tanya mo jadi apa pasti dijawab jadi pangeran diponegoro keren aja naik kuda pake baju putih2)smp pengen jadi petualang keliling kota make ransel kaya balada siroy sma gitu cita2nya jadi dsigner, kuliah malah di marketing manajemen dan sekarang malah jadi tukang jahit. huhuhuhu aneh….

    Dy said : wah bagus ya..sip..sip..dicatet dulu judulnya..buat jadwal nonton berikutnya :mrgreen:
    yang paling aneh itu waktu pengen jadi pangerad diponegoro πŸ˜† , untung gak tercapai ya…hihhi…
    kalau tukang jahit kan, terpakai tuh ilmu marketing manajemennya..iya kan? πŸ˜‰
    sukses ya Bro..

  5. Kalo gak bisa jadi dokter, masih bisa jadi istri dokter to??haha…

    Dy said : hihihi..iya jg ya..tp kalau misalny jodohny bukan dokterpun, ntar anaknya yang bakal dijadiin dokter..hahah..maksa banget yak πŸ˜›

  6. menjadi dokter itu sangat mulia..
    jadi, suami seoarang dokter juga mulia..
    hmm..semoga tercapai yah cita2nya..
    eniwei, lamnal..
    bloqrunnin’

    Dy said : maap saya ini wanita jd yg cocok menjadi “istri seorang dokter” ya :mrgreen:
    menjadi ibu seorang dokter, psti lebih mulia ya..hihih..amiiin..
    lamnal juga..
    linknya mana nih?

  7. Mudah2an Istri tetangga tidak lebih baik…
    Gambarnya bagus loh….

    Dy said : kalau mmg istri tetangga lebih baik..ya ditiru..tapi tetep gak boleh cerita2 sama suami..hahaha..kayak udah punya suami aja :mrgreen:
    ho oh, itu kan gambarnya nyulik dari wiki yang saya kasi linkny ituh

  8. bedanya sintron ma dorama apaan sih?

    Dy said : garuk2 kepala..iya apa bedanya ya?
    bedanya mgkn sinetron itu penamaan utk produk indonesia, sedangkan dorama penamaan buat produknya jepang..walau intiny ttp sama aja sih..tapi yang significant bedany ituh ya..di jalan ceritanya kali yaa

  9. eh dr koto.. waktu itu sempet mo nonton tp gak jadi2… doko dakke..
    dy, nonton dimane?

    Dy said : iya aku juga nontonny itu kecelakaan hehehe…bisa nonton di http://aznv.tv , di situ banyak banget drama korea dan jepang

  10. semua itu emang udah diatur ma yang diatas Dy….
    nach klo lo jadi di kedokteran jangan2 ntar lo gak jadi nyentuh salju
    n sapa tau lo juga gak bakal maniak ma yg berbau kedokteran karena menurut lo pa yang dipaparin di film2 tersebut khayal/bualan sutradara semua…..wekekekeke….
    jadi bersyukurlah…..

    Dy said : yup..intinya harus banyak bersyukur yah..^o^

  11. tiap org punya jln masing2 kak.. πŸ˜€
    akh, dt jd tertarik ama dorama korea-a itu..

    Dy said : bener ya deet..huhu…silahkan deh nonton di link yang udah aku kasi tadi..dijamin bakal ketagihan deh :mrgreen:

  12. Wah…dokter KOTO?? mau dong…mau??!! saya cuma baca komiknya aja.. di sini (baca: bogor dan depok) nggak ada filmnya.. atau saya yang gaptek nggak bisa nyari??

    Dy said : bisa nonton di http://aznv.tv rhein… disitu gudangnya drama tuh… πŸ˜‰

  13. Lho saya kirain bahas tentang rumput,,,tetapi ga ada rumputnya πŸ˜€

    Dy said : kyakyakya…waduh..kan itu cuma permisalan aja Ton..hihii..atau memang permsalan aku itu gak tepat yah :mrgreen:

  14. Kalau saya sih memang sering iri pada ‘kemampuan’ orang-orang yang berbeda jalur dengan saya. Lihat dokter iri, lihat desainer grafis iri, lihat pharmasis iri, lihat sastrawan iri, lihat ahli biologi iri…

    Tapi, kadang-kadang iri itu juga yang mendorong saya untuk ‘sedikit’ berusaha mengetahui apa yang mereka kerjakan. Mungkin ini kali ya yang disebut urayamashii?

    Dy said : yup, iya..padhal banyak juga mugnkin ya..orang2 yang urayamashii sama profesinya mas Donny ini πŸ™‚

  15. wualah… kayaknya saya seperti melihat cerminan diri sendiri di cerita mu.. coz sometime i call my self, “doctor wanna be”… huahhaha.. dari doeloe.. bahkan sebelum saya bisa mengenal diri sendiri dengan baik, diri ini selalu bilang ingin jadi dokter.. dan semua pihak dari keluarga besar pun mendukung saya… namun ternyata, dengan kuasa Yang Maha Agung, saya pun beralih.. dari FK .. ke Teknik.. hingga study itu pun selesai saya jalani (baru saja)..
    (coba lihat di http://rickisaputra.wordpress.com/2007/07/23/cita-cita-di-masa-kecil/ )

    tapi sekarang saya sadari, bahwa semua itu sudah ada jalannya masing-masing.. dan yang terbaik menurut saya pribadi, belum tentu yang terbaik menurut Yang Maha Kuasa..

    best regards

    Dy said : iya yah..wah ternyata ada yang senasib ama aku…iya, aku juga sekarang ini akhirnya terdampar ke teknik, padahal dulunya ituh sangat anti sama yang namanya teknik..bener banget, kalau semua udah ada jalannya masing2, dan yakin ini yang terbaik buat kita..(ingin selalu menanamkan kata2 ini buat dari diri sendiri)..mo meluncur ke tulisan di atas ah..

  16. oh ya, berhubung lagi ngebaca buku yang sedikit berhubungan dengan judul entry ini (kebetulan)…

    menurut buku itu, “keindahan yang sebenarnya tidak hanya dilihat dengan lima panca indra, namun juga dengan indra ke enam (hati, akal, dan pikiran)”.. penilaian secara lahiriah mungkin rumput tetangga lebih baik.. namun bagaimana dengan penilaian secara batiniah??? hanya anda yang bisa menjawab.. πŸ˜› karena jawaban setiap orang terhadap penilaian secara batiniah bisa saja berbeda.. dan pastinya akan berbeda.. πŸ˜€

    best regards.

  17. dorama artinya sinetron, ya ?

    Sepertinya rata-rata anak perempuan selalu bercita-cita jadi dokter, ya ? he..he..

    Well, setidaknya meski gak bakal jadi dokter setidaknya kita masih perduli dengan kesehatan kita sendiri, ya…

    Bertanggung jawab terhadap diri kita pribadi dan orang-orang sekitar

    Dy said : dorama itu asal kata dari drama mbak putri..ehem..benar kali yaa./kalau Iya dulu pengen jadi dokter, supaya bisa kerja di rumah πŸ˜€

  18. hahaha… sama, aku jg dulu cita2nya pengen jd dokter, Dy!
    tp dokter gigi. dan cita2 itu muncul justru setelah masuk IPA di SMA, bukan dr kecil.
    karena sebelumnya aku ga punya cita2 yg jelas. πŸ˜›
    tp yah Allah berkehendak lain… aku ga jd dokter gigi…
    namun jd dokter komputer. πŸ˜€
    yah, disyukuri aja apa yg ditakdirkan Allah buat kita. πŸ˜‰
    btw, dulu sempet ada jg kan sinetron yg ttg kedokteran gitu.
    tp ga lama sih tayangnya.
    apa yah namanya? Kalo ga salah RS Pelangi, ya? duh, lupa… πŸ˜›

    Dy said : hoho..dokter gigi kah…RS pelangi? waduh..itu sinetron zaman kapan ya Nil?

  19. rumput korea yah, jadi teringat pilem si jang gem

    Dy said : wah..iya..jang gem itu termasuk drama favoritku juga..kan ada kedokteran2ny jg πŸ˜› , btw link baru nih yaa..

  20. Saya yakin, skenario Allah itu Indah.
    ——-
    Nah, gitu dong….
    Itu benar sekali…
    Asal kita yakin, maka kita akan dapat yang terbaik…

  21. wah aku ga’ bisa ngomong kl masalah film, ngomongin rumput tetangga aja yah. πŸ™‚
    rumput tetangga adalah suatu ungkapan yang sering kita dengar dan itu manusiawi sekali bila kita mengatakannya. basicly that’s has been related with human nature (sifat dasar). Everyone never satisfied in their live, everytime.Dan itu merupakan hukum alam yang tidak bisa tidak kita harus menerimanya. Asal ketidak puasan itu bisa menjadikan kita lebih baik lagi, why not gitu loh?

  22. Dorama Jepang emang bagus2 ko xD

    Kalo dikasih pilihan buat jadi dokter apa pegang2 salju,
    saya mah pilih yg kedua :mrgreen:
    Kalo jadi dokter bebannya berat..

  23. lihat judulnya kirain benaran rumput tetangga eh rupanya tetangga negara, salut ma mbak Dy deh, rupanya mahasiswi kedokteran jepang toh, salam kenal aja yaaa, saya add link nya ya di blog saya
    πŸ™‚

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s