a new me…

yap..resmi sejak tanggal 10Februari 2015 saya telah berubah menjadi ibu2 beranak dua…haha…seperti doa saya dibawah,klo gak mau lama2 liburannya cukup 2 minggu saja..alhasil setelah 2 minggu liburan..hati saya mulai galau, dan akhirnya sayapun ngungsi ke rumah mama dengan alasan rumah mama lebih besar jadi bisa jalan2 banyak tanpa perlu keluar rumah dan bisa naik tangga untuk mempercepat lahiran.waktu itu hamilnya sudah masuk minggu ke 38 dimana abib sudah lahir pada hamil sebelumnya. jadi waktu kontrol ke obgyn minggu itu, melihat riwayat lahiran sebelumnya..saya agak ditakut2i ( atau hanya perasaan aja ya,krn wkt itu cuma sendirian perginya gara2 lupa appointment di minggu sebelumnya ) klo si obgyn ini mau periksa dalam saya dengan harapan mempercepat kontraksi,,,mana pake acara diplintir2 apanyaa gituu..wuaa..seremm dunk ah…sedangkan saya masih trauma dengan periksa dalam di lahiran pertama, karena mengira periksa bukaan itu hanya diliat saja..hahah..jadinya shock wkt itu. saya tetep gak mau. trus dibilangin sama dokternya “mbak mau lahiran normal kan? knp takut periksa dalem?” ya jawab aja “klo udah pas melahirkan ya mau gak mau dok” fine..dokternya sih gak maksa..tapi dibilang gini
” kita liat minggu depan ya..klo seandainya masih belum juga kita induksi, iya klo bisa induksi..klo gak bisa ujung2nya sc juga” nah ini nih yang saya tidak suka,bukannya ngasi fikiran positif buat saya malah nakut2in.
alhasil pas di mobil saya nangis sendirian..dan langsung nelp suami..” kak, besok kita periksa ke dokter S aja yaa ”
pagi sabtu kita jalan2 kaki deh ngelilingin komplek pemda..terus siangnya kita periksa..alhamdulillah debaynya baik, mmg agak sedikit pengapuran plasentanya tapi masih ok,ketubannya masih cukup.
sipp dah..wlo sebenarnya sudah galau juga mengingat beratnya masih 2,5 menurut USG ditambah lagi plasentanya udah cukup tua..khawatir klo makanan saya sudah susah sampai ke debaynya, dan khawatir klo debayny makin turun beratnya.
jdailah untuk menghilangkan kegalauan itu hari minggunya saya minta ke suami buat jalan2 berdua saja…istilahnya ngedate sebelum lahiran gitu..terserah kemana aja..
akhirnya kita pergi ke senapelan plaza, perbaiki hp sekaligus makan es kacang merah. sebenarnya disitu ada menu enak buat makan siang, tapi demi misi perbanyak jalan..kita bela2in makan siang di kota buana dekat pasar pusat..klo hari normal mah ogah jalan kaki sejauh itu dan berpanas2an…tapi karena suami yg semangat..ayok siapa takut..krn istrinya ini gak usah diraguin mah klo soal jalan kaki, udah terlatih selama 5 tahun di rantauan dulu…hihi..
singkat cerita sampai menjelang asar kita jalann aja terus, sambil ngobrolin apaa ajaa dengan suami..kasian sih sebenarnya sama suami, pasti capek,mana besok musti berangkat subuh2 lagi..tapi demi suami tercinta dibela2innya juga..
besok seninnya, abis sarapan niat mau mandi terus mau jalan2 lagi sama mama…eh tapi pas ke kamar mandi..lho,koq di klosetny ada tetesan darah,gak yakin cek lagi..bener..ternyata ada keluar darah..gk pengalaman soal ini krn waktu abib cuma sakit doang.
akhirnya bilang ke mama, terus ngebatalin rencana kita dan langsung nelp papa..krn suami masih di perawang. nelo ke suami ngasi tau klo dah ada tanda..tapi saya sendiri belum yakin,soalnya koq gak ada sakit..cuma kontraksi2 palsu kyk biasa..jd nyuruh suami pulangnya pas setelah makan siang aja..sayang cutinya soalny, tapi suami tetap keukeh buat pulang, demi menjadi suami siaga..haha..
jadi kapan ke rumah sakit…? diriku malah maunya molor2in aja..ntar aja abis sholat zuhur..suami juga tanya sempat gak klo dia sholat di mesjid yg di jln delima..sempett insyaallah..dan saya pun santai di kamar..
kemudian pas sampai rumah sakit, periksa dalem ( tuh kan akhirnya saya mau ) ternyata belum ada bukaan..wuaa…sedih juga..terus googling klo mmg biasanya tanda darah itu agak lama , ditambah dengna pengalaman tante yg juga ngalamin itu.
so,akhirnya saya santai kembali..pokoknyaudah pasraahhh abngettt..pesen sama suami,pokoknya kakak pergi aja kerja, gak usah mikirin kapan lahiran..doain aja yg penting iya dan debay sehat selamat. wlo dalam hati terus berdoa supaya dikasi tanda lahiran sebelum suami berangkat kerja krn kasian kalau musti bolak-balik, plus ngasi pesen2 juga ke debay supaya keluarnya sebelum ayah ebrangkat kerja..kasian ayah…
eh..jam setengah satu malam, saya ngerasa ada kontraksi. tapi gak mau geer dulu krn malam sebelumnya udah ngerasain. akhirnya dibiarinn aja..sambil dihitung..waktunya masih belum teratur antara 15-30 menit sekali. setelah jam setengah 4 baru deh yakin..krn udah mulai 5-10 menit dan lama kontraksi udah sekitar 1 menitan..bangunin suami, suruh dia sholat, doa, buat kelancaran lahiran..karena diriku sudah tidak bisa sholat lagi..
trus minta masakin air panas buat mandi, biar seger ntar klo musti lahiran hari itu.
trus bangunin mama..mereka sih mau cepet2 langsung ke rs..tapi krn rasanya masih bisa nahan..tunggu sholat subuh aja deh, tapi udah gak ngizinin suami buat sholat ke mesjid lagi karena udah gak tahan sakitnya..
sampai rs sekitar jam setengah 6 pagi..sambil bedoa mudah2an bukaanny dah banyak..alhamdulillah udah bukaan 3-4..langsung dibawa ke ruang observasi, krn masih bisa tahan lagi sakitnya, saya minta izin jalan keberanda rs..karena masih pagi jadi bisa menghirup udara segar..disana masih bisa senyum2,foto2,..kira2 1 jaman..sakitnya sudah makin kuat,dan akhirnya minta masuk ke dalam lagi..nah pas disana udah gak bisa senyum lagi..yg ada marah,klo pas kontraksi mama dan kakak tidak fokus ke aku..huhuhu..maafin Iya ya kak..ma…
sekitar jam setengah 9 di cek udah bukaan 6-7..sambil terus2 berzikir dan ngomong ke debaynya untuk mempercepat proses ini..biar mamany gak lama2 sakit..dan kita bisa cepet2 ketemuan..terus sekitar jam setengah 10 diriku sudah merasa mau ngejan,baru diperiksa sama bidanny lagi ternyata sudah lengkap bukaannya…alhamdulillah..
untungnya di rs ini tidak getol kali buat periksa dalam..diperiksanya berdasarkan kuatnya erangan kesakitan kita..hahhaa..
sambil nunggu dokter, saya masih berjuang menahan sakitnya..sampai akhirnya alhamdulillah tepat jam 10.00 pagi si debay yang bernama Zubair Ar Casoni lahir hanya dengan beberapa kali tarikan nafas, keluarnya relatif lebih mudah dibanding habiby, tapi proses sakitnya agak lebih lama dibanding habiby.
dan sekarang..alhamdulillah kita berdua sehat2 dan baik..tinggalnya mamany yg berjuang demi mewujudkan ASI sampai lulus S3..hihihi…