high risk high return

IMG20140515091718.jpg

istilah itu didapat waktu kuliah tentang HRM, buat sesiapa yang ingin mendapatkan hasil yang lebih banyak dan lebih besar tentu saja hal itu harus sebanding dengan usaha dan resiko yang harus dihadapi. Well, diriku bukan termasuk high risk taker malah lebih cenderung menghindar dari resiko, makanya jadi PNS gak cocok jadi pengusaha..haha..

apa2 takut…ntr klo gagal gimana, ntr klo ditipu gimana..ntr klo banyak costumer yg complain gimana, sebagai seorang yang pleghmatis, duh mungkin rasanya udah kiamat klo menghadapin hal2 semacam itu..

cukup sekali aja ngalamin kehilangan mobil, waktu coba2 buka bisnis rental mobil..abis itu ogah…pokoknya mobil jangan pernah dipake buat usaha lagi…kapokkkk…hihihi..

tapi sifat itu beda banget dengan suami..dia itu orangnya lebih easy going sebenarnya. gak terlalu mikirin sampai panjang ke depan, buat dia hari ini ya hari ini, besok ya nnt kita pikirkan lagi..kadang gemes yaa..masak sih, kita gak siapin bwt besok..ntr ujung2nya, keluar deh kata2 saktinya..klo masih ada nyawa di dunia ini, insyaAllah pasti masih ada rejekinya..percayakan sama adanya ALLAH..

wkwkwk..klo udah gitu, saya paling bisanya manyunn..iya sihhhh….abis tu terdiam..hihi..

salah satu bukti knp saya bilang dia itu high risk taker, sewaktu dia akhirnya mutusin buat ngambil cuti diluar tanggungan buat nyusul istrinya ke yogya, demi ngumpul bareng keluarga. see, hebatkan bapak satu ini. ditambah dia akhirnya memutuskan buat kuliah juga..dimana saya tau bagaimana keinginan dia utk sekolah itu, dr kmrn hanya sebatas keinginan..gak yakin ngejalaninnya..hahaha..

tapi akhirnya kita disini bareng kuliah lagi…alhamdulillah, setahun ini kita bisa ngumpul dengna anggota komplit. ntar pertengahan tahun insyaAllah baru deh kita akan hidup terpisah pulau yang dipisahkan laut dan samudra…PEkanbaru, Yogya, Kobe insyaallah…

gak terbayang..tapi harus kuat..

tapi kita udah nyusun strategi insyaAllah pas libur semester habiby, mereka akan nyusul kesana liburan..krn pak suami juga liburan semester..klo jadi insyaAllah cuma 3-4 bulan aja kita pisah utk tahap pertama…

hidup mmg penuh dengan perjuangan, untuk bisa menjadi seperti sekarang ini..tentunya diriku tidak akan bisa klo tidak ada dukungan yang luar biasa dari pak suami tercinta…

thanks for all you support…

Iklan

My daily life as student mom

1456579232128

well, semester genap baru saja dimulai dua minggu yang lalu, itu artinya ritual selama kuliah kembali dimulai dari senin hingga senin lagi…

sekedar untuk kenang2an, pengen nulis apa sih ritual tiap hari itu..

hari itu dimulai dari bangun pagi tentunya..taruhlah hari dimulai dengan sholat subuh. setelah sholat subuh, biasanya disempetin baca zikir pagi..setelah itu dua bocah berangsur2 bangun..nahh..ini baru..mulai lah acara cerewetin untuk mandi atau gak makan…biasanya ini bagi dua tugasnya sama suami..biasanya suami selalu kebagian mandiin, dan saya ngasi makan..mana yg duluan, tergantung sikon..kayak hari ini akhirnya si anak makan duluan, karena saya lupa nyembunyiin hape jadi mereka fokus dengna hapenya, biasanya klo sudah fokus dengan hape mereka jd lebih anteng..okeh, sesi makan selesai..mulai deh cerwetin buat suruh mandi, berhubung hari ini saya dan suami ada kuliah pagi, jadi gak sempet mandiin mereka..

sesi mandi terpaksa minta tolong si kakak…dan akhirnya kita bisa pergi ke kampus dengan ceria, akrena gak pake drama dari si ubay..alhamdulillah, dia bisa melepas kami dengan senyuman hari ini. nah..me time pun dimulai..

kuliah pagi ini ngebahas kebijakan fiskal dan moneter, lanjutin sarapan sambil ngobrol2 cantik di kantin belakang..dan akhirnya sekarang ini nongkrong di pustaka buat ngeblog ngerjain tugas. saya harus bener2 memanfaatkan waktu selama di kampus buat ngerjain tugas secara optimal, karena di rumah tidak akan pernah bisa buka laptop sama sekali, klopun tiba2 ada yang terlintas di fikiran palingan bisanya cuma nyatet di hp, atau di kertas biar gak lupa.

biasa nongkrong di pustaka sampe tutup, atau sampai harus jemput habiby..tiba rumah, sudah teparr banget kadang rasanya, tapi tetap harus ngeladeni duo bocah itu..beruntung kakaknya anak2 tanggap banget, dia langsung ngehandle habiby buat makan dan mandi..wlo kadang habiby bertingkah minta mandi sama emaknya..

sampai isya, waktu kita full dengan anak2…ya sambil main2, sambil nonton tivi, tapi sekarnag lagi coba dirutinin baca iqro dan murojaah dengna habiby sebelum atau sesudah maghrib.

main2 terus berlanjut hingga sholat isya..nah setelah isya,kita sudah siap2 mau tidur..kemas tempat tidur, ubay juga biasanya sudah manggil2 emaknya dengan posisi siap tidur..dan habiby juga rebutan minta di puk2..rasanya saya jadi wanita yang paling berbahagia tiap malam direbutin sama dua anak sholeh buat temenin tidur..mashaAllah..

setelah itu..nah..biasanya saya selalunya ketiduran,,tentunya hape sudah diset alarm untuk bangun jam 10, jam 11, jam 3..dengan harapan bisa bangun di salah satu jam tersebut buat angsur bikin tugas. tapi nyatanya seringnya bablas…

disitu biasanya rasa bersalah bangettt…tapi ya shouganai, berarti besoknya musti ganbaru lagi buat ngerjain tugas, dan gimana caranya biar fokus lebih lama…

yah..begini lah kehidupan emak2 mahasiswa..intinya sih disiplin, ketika ada waktu luang sedikitt aja digunakan sebaik2nya buat ngerjain tugas. browsing bahan penelitian dll…

ganbaru shikanai naa….

perjuangan masih harus terus dilanjut di 3 semester kedepan insyaAllah

wish me luck