high risk high return

IMG20140515091718.jpg

istilah itu didapat waktu kuliah tentang HRM, buat sesiapa yang ingin mendapatkan hasil yang lebih banyak dan lebih besar tentu saja hal itu harus sebanding dengan usaha dan resiko yang harus dihadapi. Well, diriku bukan termasuk high risk taker malah lebih cenderung menghindar dari resiko, makanya jadi PNS gak cocok jadi pengusaha..haha..

apa2 takut…ntr klo gagal gimana, ntr klo ditipu gimana..ntr klo banyak costumer yg complain gimana, sebagai seorang yang pleghmatis, duh mungkin rasanya udah kiamat klo menghadapin hal2 semacam itu..

cukup sekali aja ngalamin kehilangan mobil, waktu coba2 buka bisnis rental mobil..abis itu ogah…pokoknya mobil jangan pernah dipake buat usaha lagi…kapokkkk…hihihi..

tapi sifat itu beda banget dengan suami..dia itu orangnya lebih easy going sebenarnya. gak terlalu mikirin sampai panjang ke depan, buat dia hari ini ya hari ini, besok ya nnt kita pikirkan lagi..kadang gemes yaa..masak sih, kita gak siapin bwt besok..ntr ujung2nya, keluar deh kata2 saktinya..klo masih ada nyawa di dunia ini, insyaAllah pasti masih ada rejekinya..percayakan sama adanya ALLAH..

wkwkwk..klo udah gitu, saya paling bisanya manyunn..iya sihhhh….abis tu terdiam..hihi..

salah satu bukti knp saya bilang dia itu high risk taker, sewaktu dia akhirnya mutusin buat ngambil cuti diluar tanggungan buat nyusul istrinya ke yogya, demi ngumpul bareng keluarga. see, hebatkan bapak satu ini. ditambah dia akhirnya memutuskan buat kuliah juga..dimana saya tau bagaimana keinginan dia utk sekolah itu, dr kmrn hanya sebatas keinginan..gak yakin ngejalaninnya..hahaha..

tapi akhirnya kita disini bareng kuliah lagi…alhamdulillah, setahun ini kita bisa ngumpul dengna anggota komplit. ntar pertengahan tahun insyaAllah baru deh kita akan hidup terpisah pulau yang dipisahkan laut dan samudra…PEkanbaru, Yogya, Kobe insyaallah…

gak terbayang..tapi harus kuat..

tapi kita udah nyusun strategi insyaAllah pas libur semester habiby, mereka akan nyusul kesana liburan..krn pak suami juga liburan semester..klo jadi insyaAllah cuma 3-4 bulan aja kita pisah utk tahap pertama…

hidup mmg penuh dengan perjuangan, untuk bisa menjadi seperti sekarang ini..tentunya diriku tidak akan bisa klo tidak ada dukungan yang luar biasa dari pak suami tercinta…

thanks for all you support…

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s